Trauma Emosional Terpendam, Apa Itu Emotional Baggage?

Berita364 Dilihat

TEMPO.CO, JakartaTrauma atau emosi negatif yang belum selesai pada masa lalu bisa terperangkap dalam diri. Istilah emotional baggage untuk menggambarkan trauma yang terpendam.

Dikutip dari Verywell Mind, istilah emotional baggage, merujuk masalah emosional yang belum selesai, tersebab stres, sakit, dan kesulitan yang dialami. Trauma masa lalu ini terus memenuhi pikiran dan mempengaruhi hubungan saat ini. Beban emosional dasarnya trauma yang belum diproses untuk pelepasan.

Penyebab Emotional Baggage

Seseorang mungkin mengalami trauma sebagai respons terhadap peristiwa yang dianggap mengancam atau berbahaya secara fisik atau emosional. Seseorang yang mengalami trauma merasakan berbagai emosi setelah kejadian maupun dalam jangka panjang.

Trauma muncul tersebab kewalahan, tidak berdaya, terkejut, atau mengalami kesulitan memproses pengalaman. Trauma juga menyebabkan gejala fisik. Kondisi psikologis yang tertekan karena peristiwa menandakan trauma. Penyebabnya bermacam-macam antara lain, pelecehan, perang, bencana, kecelakaan. Tidak semua orang yang stres akan mengalami trauma.

Iklan

Mengutip Medical News Today, beberapa orang mengalami gejala trauma setelah beberapa pekan. Sedangkan sebagian yang lain juga mengalami efek trauma jangka panjang. Menurut American Psychological Association, trauma respons emosional terhadap peristiwa mengerikan.

Emotional baggage dapat terjadi karena berbagai penyebab. Merujuk publikasi Emotional Baggage – Types, Signs and How to Deal With It dalam Marriage, salah satu penyebabnya adalah trauma masa kecil. Remaja yang pernah mengalami trauma, otaknya cenderung reaktif terhadap konflik dan sulit mengendalikan emosional. 

Orang yang mengalami emotional baggage terkadang tak menyadari perilakunya terjebak dalam perasaan yang menyertai respons trauma tersebut. Penyebab lainnya bisa jadi akibat hubungan masa lalu. Jika memiliki hubungan tidak sehat sebelumnya, atau pernah disakiti oleh mantan pasangan bisa berakibat beban emosional

Baca Juga  Wakil Ketua PSSI Zainudin Amali Bentengi Pelatih Timnas U-17 Bima Sakti dari Kritik Publik

Trauma yang bermula semasa kecil berhubungan biasanya terkait hubungan buruk dengan orang tua. Penyebab lainnya juga dampak perceraian atau pertengkaran orang tua. Jika beranjak dewasa, hubungan berpasangan juga bisa memicu terpendamnya trauma, seperti pengkhianatan atau pasangan berselingkuh.

Pilihan Editor: Kiat Mengenali Tanda-tanda Trauma pada Anak dan Cara Mengatasinya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *