Rupiah Melemah, Ekonom: Mata Uang Negara Berkembang di Asean Alami Tekanan yang Sama

Berita381 Dilihat

TEMPO.CO, JakartaRupiah melemah di level Rp15.200 per dolar AS, pada Kamis, 3 Agustus 2023. Ekonom Mirae Asset Sekuritas Rully Arya Wisnubroto menyatakan pelemahan rupiah dipengaruhi ketidakpastian global yang dipicu penurunan peringkat utang Amerika Serikat (AS) oleh Fitch Rating, sehingga akan berdampak dalam jangka pendek terhadap mata uang emerging.

“Saat ini, rupiah sudah berada (hampir) Rp15.200 per dolar AS. Tekanan yang sama juga dialami oleh mata uang negara-negara berkembang lainnya di ASEAN, seperti ringgit, peso, dan Thai baht,” ujar dia ketika dihubungi di Jakarta, Kamis.

Selain itu, pasar disebut merespons negatif terkait aturan Devisa Hasil Ekspor (DHE) yang baru. Penolakan tersebut muncul dari para eksportir dengan argumen bahwa aturan tersebut dapat mengganggu arus kas mereka.

“Kami memandang bahwa hal ini (pengaruh dari penolakan aturan DHE akan lebih bersifat jangka pendek,” ucapnya.

Seperti diketahui, pemerintah memberlakukan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 36 Tahun 2023 tentang Devisa Hasil Ekspor dari Kegiatan Pengusahaan, Pengelolaan dan/atau Pengolahan Sumber Daya Alam (DHE SDA).

Aturan tersebut dibuat dalam rangka menjaga keberlanjutan dan ketahanan ekonomi nasional, mendorong sumber pembiayaan pembangunan ekonomi, meningkatkan investasi dan kinerja ekspor SDA, serta mendukung perwujudan stabilitas makro ekonomi dan pasar keuangan domestik.

Iklan

Analis Pasar Mata Uang Lukman Leong mengharapkan revisi PP tentang DHE akan mendukung rupiah.

“Rupiah diperkirakan akan melemah terhadap dolar AS yang menguat setelah data tenaga kerja ADP AS yang lebih kuat dari perkiraan. Dalam jangka pendek, rupiah masih berpotensi tertekan oleh kekuatiran divergensi kebijakan suku bunga BI (Bank Indonesia) dengan The Fed, namun untuk jangka panjang, diharapkan revisi PP tentang DHE akan mendukung rupiah,” ungkap Lukman.

Baca Juga  Taspen Beri Bantuan Sosial Pangan untuk ASN Kalimantan Timur

Pada penutupan perdagangan hari, rupiah mengalami pelemahan sebesar 0,07 persen atau 11 poin menjadi Rp15.186 per dolar AS dari sebelumnya Rp15.175 per dolar AS. Adapun Kurs Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (JISDOR) Bank Indonesia pada Kamis melemah ke posisi Rp15.198 dari sebelumnya Rp15.171.

Pilihan Editor: Rupiah Melemah Hari Ini, Analis: Dipengaruhi Penurunan Peringkat Utang AS



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *