Penebangan Pohon di Kota Wisata Spanyol Timbulkan Protes

Berita350 Dilihat

TEMPO.CO, JakartaPenebangan pohon di jantung ekowisata Eropa di La Gomera, Pulau Kenari, Spanyol, menimbulkan protes para pecinta lingkungan. Sebanyak 1.200 warga menandatangani petisi menolak pembabatan itu.

Pemerintah kota berdalih memangkas pohon api dengan bunga merah cerah yang menjadikannya magnet bagi wisatawan, untuk memperindah kota. Pohon-pohon itu selama beberapa dekade menawarkan keteduhan di jalan-jalan San Sebastian, titik kedatangan sebagian besar pengunjung.

Namun pohon-pohon ini termasuk di antara lusinan yang ditebang dalam beberapa pekan terakhir atas perintah walikota Angelica Padilla, yang terpilih kembali pada Mei 2023.

“Rencana kecantikan” Kelompok Sosialis Gomera yang mengaturnya untuk kota melibatkan penggantian sebagian besar pohon non-asli yang sudah dewasa – yang menurutnya bersifat invasif dan juga termasuk varietas ficus – dengan spesies asli.

Kantor Padilla belum mengeluarkan pernyataan tentang penentangan ini.

Namun Padilla dalam wawancara televisi Canarian dalam klip Facebook yang diposting pada hari Selasa, 8 Agustus 2023, mengatakan bahwa semua pohon api yang “sangat agresif” di kota itu akan ditebang untuk meningkatkan akses pejalan kaki dan mencegah akarnya merusak pipa air.

Ventura del Carmen Rodriguez, juru bicara kota untuk oposisi utama Partai Sosialis (PSOE), menyebut pemusnahan itu sebagai “kekejaman” dan “kegilaan”.

“Kita semua berjuang melawan perubahan iklim, dan berusaha menciptakan San Sebastian yang hijau. Saya tidak mengerti,” katanya kepada Reuters.

Dikenal karena bentang alamnya yang menakjubkan dan hutan laurel sebagai situs warisan dunia UNESCO di jantungnya, La Gomera baru saja mencatat mata air terpanas dalam beberapa dekade dan pihak berwenang di sana mengumumkan darurat air pada Juni 2022. Canary mengalami gelombang panas berulang kali musim panas ini.

Baca Juga  Kendala Modal Masih Jadi Tantangan Pelaku UMKM

Iklan

Juru bicara kelompok penekan Javier Sanchez mengatakan pemusnahan yang “tidak masuk akal” telah menghilangkan naungan dan sumber oksigen yang sangat dibutuhkan kota, dan bahwa pohon asli dan impor “telah hidup berdampingan selama bertahun-tahun” di sana.

“Pohon api telah ditanam selama lebih dari satu abad di Canaries dan sangat disukai karena memberikan banyak keteduhan di musim panas dan bunga yang indah,” katanya.

Laura Concepcion, ahli biologi di Cagar Biosfer Dunia di La Palma yang bertetangga, mengatakan pohon api tidak dapat dianggap sebagai spesies yang agresif.

“Tidak invasif seperti beberapa tanaman hias lainnya,” katanya, sambil menambahkan bahwa akar permukaan pohon yang kuat, jika tidak dikelola, dapat menimbulkan masalah di lingkungan perkotaan.

Rodriguez mengakui akar pohon api San Sebastian mengganggu pipa dan mendistorsi batu di beberapa tempat.

“Tapi solusinya bukan menebang pohon itu,” katanya. “Cukup dengan memotong akarnya, memperbaiki pengaspalan dan membiarkan pohon tumbuh sambil melindungi pipa.”

REUTERS

Pilihan Editor Biden Gambarkan Cina sebagai Orang Jahat Bermasalah



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *