Denda DHE Bagi Eksportir Nakal Dihapus, Ini Alasannya

Berita358 Dilihat

Jumat, 28 Juli 2023 – 19:03 WIB

Jakarta – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menghilangkan, pengenaan sanksi denda pada aturan sanksi terkait Devisa Hasil Ekspor (DHE) kepada eksportir, yang tidak menempatkan DHE ke dalam rekening khusus.

Baca Juga :

Eksportir Parkir DHE di Dalam Negeri, Cadangan Devisa Bisa Bertambah hingga US$100 Miliar per Tahun

Melalui Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 73 Tahun 2023, sanksi yang diberikan Pemerintah kepada eksportir yang tidak menempatkan DHE di dalam negeri hanya sanksi administratif berupa penangguhan ekspor. Sedangkan pada aturan sebelumnya yaitu PMK Nomor 135/PMK 04/2021 terdapat sanksi berupa denda.

Direktur Jenderal Bea dan Cukai Kementerian Keuangan Askolani mengatakan, penghapusan sanksi itu dilakukan karena dinilai tidak efektif, bagi para pelaku eksportir yang nakal.

Baca Juga :

Aturan Wajib Parkir DHE Dalam Negeri, Sri Mulyani Tambah Jenis Barang Jadi 1.545

“Sebab gini kalau kita pakai nilai uang,belum tentu itu efektif. Tapi kalau kita tidak layani ekspornya langsung signifikan,” kata Askolani kepada awak media di Kemenko Perekonomian, Jakarta, Jumat, 28 Juli 2023.

Direktur Jenderal Bea dan Cukai Askolani.

Direktur Jenderal Bea dan Cukai Askolani.

Baca Juga :

Sederet Insentif Pajak Bagi Eksportir yang Parkir DHE di Dalam Negeri

Menurutnya, dengan penangguhan ekspor merupakan cara yang efektif agar pelaku eksportir mau memarkirkan DHE di dalam negeri. Dalam hal ini eksportir wajib menempatkan DHE-nya ke dalam rekening sistem keuangan Indonesia paling sedikit 30 persen.

“Yang penting minimal kita mengingatkan secara administrasi dulu. Kalau dia sudah enggak kita layani ekspornya kan tentu mengganggu tanpa didenda pun,” kata dia.

img_title



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *