AS Setujui Pengiriman Jet F-16 ke Ukraina dari Denmark dan Belanda

Berita320 Dilihat

TEMPO.CO, Jakarta – Amerika Serikat telah menyetujui pengiriman jet tempur F-16 ke Ukraina dari Denmark dan Belanda segera setelah pelatihan pilot selesai. Hal ini diungkapkan Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, dalam sebuah surat yang dilihat oleh kantor berita Reuters pada Jumat 18 Agustus 2023.

Dalam surat yang dikirim ke mitra Blinken di Denmark dan Belanda, Washington mengatakan akan mempercepat persetujuan permintaan transfer untuk F-16.

AS harus menyetujui transfer jet militer dari sekutunya ke Ukraina.

“Saya menulis untuk menyatakan dukungan penuh Amerika Serikat untuk transfer pesawat tempur F-16 ke Ukraina dan untuk pelatihan pilot Ukraina oleh instruktur F-16 yang berkualitas,” kata Blinken dalam surat tersebut.

“Tetap penting bahwa Ukraina mampu mempertahankan diri dari agresi Rusia yang sedang berlangsung dan pelanggaran kedaulatannya.”

Blinken juga menulis bahwa persetujuan permintaan akan memungkinkan Ukraina untuk mengambil “keuntungan penuh dari kemampuan barunya segera setelah kelompok pilot pertama menyelesaikan pelatihan mereka”.

Presiden AS, Joe Biden, mendukung program pelatihan untuk pilot Ukraina pada F-16 pada Mei. Selain Denmark, pusat pelatihan akan didirikan di Rumania.

Rusia menegaskan bahwa menyediakan F-16 ke Ukraina menimbulkan “risiko besar” bagi negara-negara Barat.

Koalisi 11 negara akan mulai melatih pilot Ukraina untuk menerbangkan jet F-16 bulan ini di Denmark. Penjabat menteri pertahanan Denmark, Troels Poulsen, mengatakan pada Juli bahwa pihaknya berharap untuk melihat “hasil” dari pelatihan tersebut pada awal 2024.

Persetujuan AS datang sehari setelah Ukraina mengatakan bahwa berdasarkan garis waktu saat ini, mereka tidak akan dapat mengoperasikan jet pada musim gugur atau musim dingin.

“Sudah jelas kami tidak akan dapat mempertahankan Ukraina dengan jet tempur F-16 selama musim gugur dan musim dingin ini,” kata juru bicara angkatan udara Ukraina Yuriy Ihnat kepada televisi Ukraina pada Rabu malam.

Baca Juga  Stakeholder: Definisi, Jenis, Serta Fungsi dan Contohnya

Iklan

“Kami memiliki harapan besar untuk pesawat ini, bahwa itu akan menjadi bagian dari pertahanan udara, mampu melindungi kami dari terorisme rudal dan drone Rusia.”

Menteri luar negeri Ukraina, Dmytro Kuleba, mengatakan, “Pilot Ukraina akan kembali dari pelatihan, dan pesawat akan kembali bersama mereka.”

Pada 12 Juli Kuleba mengatakan F-16 diharapkan beroperasi di Ukraina – dengan pilot dilatih untuk menerbangkannya – pada Maret 2024.

Ukraina memiliki angkatan udara kecil jet standar Soviet pada awal perang. Kyiv secara aktif mencari pesawat tempur F-16 buatan AS untuk membantunya melawan superioritas udara Rusia. Pejabat AS secara pribadi mengatakan jet F-16 hanya akan sedikit membantu Ukraina dalam serangan balasannya saat ini.

AS juga menghadapi tantangan dalam menemukan pilot yang cukup dengan keterampilan bahasa Inggris yang diperlukan untuk menyelesaikan pelatihan, lapor New York Times.

Hanya delapan pilot tempur – tidak cukup untuk satu skuadron – telah diidentifikasi sejauh ini, kata surat kabar itu, mengutip pejabat Amerika.

Sekitar 20 pilot lagi dikirim ke Inggris bulan ini, untuk mempelajari terminologi bahasa Inggris yang terkait dengan jet.

Pilihan Editor: Ukraina Luncurkan Prangko Bergambar Jet Tempur F-16 Hancurkan Rusia

REUTERS



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *